Sunday, April 5, 2020

Diari PKP...

Isnin 6hb April 2020

Penulis berpendapat orang yang paling kurang terkesan dengan perintah kawalan pergerakan, PKP ini adalah mereka yang tinggal di luarbandar, untuk makan minum tidak menjadi masalah asalkan rajin mengusahakan tanah keliling rumah., manakala yang paling teruk terpukul mereka yang berkerja gaji hari dan tinggal pula dibandar.

Mereka yang bergaji bulanan akan bergembira sebentar, kerja dari rumah, gaji dapat walaupun tidak perlu hadir ke pejabat atau tempat kerja, tapi mereka juga bakal terkesan jika wabak masih berleluasa dan pkp terus dilanjutkan. Tiada majikan yang sanggup menanggung perbelanjaan tinggi setiap bulan tanpa produktiviti. Wabak covid19 ini adalah malapetaka dunia.

Menyedari pkp mungkin dilanjut, hari-hari penulis mengikuti perkongsian ilmu warga tani kota di utube., bagaimana mereka memanfaatkan ruang terhad perkarangan rumah untuk mendapatkan hasil tanaman keperluan asas secara optimum...



Harini penulis menyediakan batas untuk menanam keladi dipinggir longkang tanah, dikawasan wakaf tempat penulis selalu melepak. 7 pokok benih keladi sudah memadai. Selain dijadikan sebahagian landskap taman, ubi dan batang keladi juga sangat enak dimasak dan dibuat sayur...

Sebenarnya banyak lagi perkongsian ilmu utube yang memberi inspirasi untuk penulis mencubanya, antaranya membuat baja organik, racun serangga organik, penggalak daun dan buah organik yang semuanya boleh dicuba dengan sangat mudah dan murah...

Sekiranya penat diluar boleh juga memanfaatkan waktu ketika di dalam rumah, paling mengujakan iƱgin mencuba membuat sabun secara organik dan aiskrim pelbagai perisa...aiskrim malaysia itu biasa, tapi ini aiskrim superlembut seperti aiskrim jenama terkenal dipasaran.

Wahh jom jom kita memanfaatkan tempoh PKP ini dengan aktiviti berfaedah,  patuhi arahan berkurung dirumah. Moga wabak ini segera tamat..Aminn.




Thursday, April 2, 2020

Aktiviti Musim PKP...

Jumaat 3hb April 2020

Perintah kawalan pergerakan (PKP) masuk hari ke 18. Disebalik musibah itu ada rahmat tersembunyi. Melihat kepada trend yang dikongsi di media sosial, penulis percaya momentum aktiviti dimusim PKP akan terus kekal tinggi sesudah PKP nanti. 

Transaksi online yang aktif ketika pkp akan mengubah landskap belian barang keperluan selepas musibah. Barangan groceries kini  dibeli secara online dengan meluas. Rasanya sebelum ini agak janggal membeli ikan ayam daging dan bahan kering secara online, tetapi kini tidak lagi. Produk produk makanan pengusaha persendirian dengan pakaging menarik mula membanjiri pasaran dan  ini akan berterusan.



Aktiviti menanam keperluan asas, sayuran keliling rumah skala kecil juga dijangka diteruskan sesudah pkp. Ramai yang berkongsi aktiviti tersebut dimedia sosial.



Ini lah hasil percambahan tauge penulis ketika pkp. Walaupun hasil tidak secantik yang diusahakan secara komersil, untuk penggunaan sendiri ok lah. Tiada keperluan untuk menghidupkan enjin kenderaan semata mata untuk membeli tauge selepas ini...Tauge kacang soya pun boleh dicuba nanti.



Disebalik kekangan, manusia bertambah kreatif  mencari jalan untuk hidup..Jika keadaan sentiasa damai rasanya manusia akan terlalu selesa dan akal akan semakin singkat.  


Sebelum ini tak pernah terfikir pagar tajam ini boleh digunakan untuk mengupas kelapa. Kelapa yang gugur dibiarkan kering begitu saja.


Dua pokok kelapa diperkarangan rumah penulis memberikan hasil yang tidak dijangka. Pkp lah yang mencetuskan idea memanfaatkan apa yang ada disekeliling.


Sabut kelapa terus dimanfaatkan dengan dileraikan untuk diletak dipangkal tanaman.

Kangkong antara tanaman yang penulis suka menanamnya. Sekali tanam boleh dituai dalam jangkamasa panjang, tidak perlu diulang tanam.




 Dimusim PKP  penulis mendapat idea memanfaatkan longkang tanah dan konkrit berhampiran mesin basuh. Kangkung sangat gemarkan kawasan lembab, Hampir setiap hari kita membasuh pakaian, buangan air mesin basuh yang dialirkan ke longkang akan membekalkan air bersama nutrien kepada tanaman.

Jom jom manfaatkan masa terluang anda...



Sunday, March 29, 2020

Cara Cambah Tauge Mudah..

Sabtu

Sempena PKP C19, mari kita isi masa lapang dengan aktiviti berfaedah.

Harini penulis mencambah tauge lagi..Ini kali kedua penulis mencambah tauge. Pertama dulu buat ok menjadi tapi dirasakan agak leceh sebab menggunakan bakul yang didalamnya dialaskan dengan beberapa helai tuala basah..Setelah tauge tumbuh mencabut tauge dari tuala tu yang agak remeh..

Kalini nak dipermudahkan lagi, tanpa menggunakan tuala basah.


Balang plastik ditebuk lubang keliling termasuk penutup dan dasar balang. Bekas ini akan terus dijadikan alat khas untuk mencambah tauge berikutnya. 


Kacang hijau direndam dengan  air suam selama 4 jam.


Selepas toskan air terus masukkan kacang dalam balang plastik. Alas dengan bekas supaya air lebihan tidak membasahi sekeliling.

Eloknya menggunakan balang berasingan, setelah siap nanti ianya mudah disimpan didalam peti sejuk  dan hanya dikeluarkan jika perlu.


Balang diserkup  dengan plastik hitam kedap cahaya.


Serkup lagi dengan beg kertas atau apa saja supaya balang benar benar bebas dari cahaya.

Siap dah..3, 4 hari nanti tauge sudah sedia untuk dituai..

Untuk tumbesaran bagus kacang disiram setiap hari.

Dengan kaedah tersangat mudah ini tiada sebab untuk kita tidak mencambah tauge sendiri.

Selain tauge kacang hijau, kita boleh pelbagaikan benih tauge..Tauge kacang soya pun enak dimakan..

Selamat mencuba

Tuesday, March 24, 2020

Cara Tanam Pucuk Manis...

Rabu 25hb Mac 2020

Seawal 7 pagi penulis telah ke pasar. Musim PKP(pergerakan terhad) sekarang, wajib untuk kita mengelak dari bersesak ditempat awam. Beli keperluan dan balik.

Harini penulis membeli sayur pucuk manis. Daunnya nak buat sayur dan batangnya nak tanam. Pokok spesis macamni yang penulis suka tanam, tak perlu penjagaan sangat. Sesekali saja bersihkan persekitaran, dibaja in sha Allah pokok mampu hidup lama dan akan berterusan mengeluarkan hasil.

 Jika penjagaan betul, pokok pun boleh  hidup didalam polibeg, jadi tiada alasan untuk kita tidak menanam sendiri. 

Harga beli tadi pun bukan murah.,seikat dlm 5 batang berharga rm2.50..Beli 2 ikat dapatlah 2 bekas kecil.. Ermm dah ditumis nanti entah berapalah yang dapat..



Pokok mungai yang penulis tanam ni pun sentiasa mengeluarkan hasil, lebih lagi sekarang kerap hujan. Dalam keadaan ekonomi tidak menentu, sedikit penjimatan pembelian sayuran, sangat besar manfaatnya. Pucuk dan buahnya sangat enak dan berkhasiat.


Batang pokok pucuk manis sebahagiannya direndam sehingga mengeluarkan akar baru ditanam dan sebahagian lagi penulis nak terus menanamnya. Nak tengok nanti mana yang lebih cepat tumbesarannya.


Cangkul ni pun dah berapa kali kena baiki. Kepala cangkul dan batang asyik tercabut saja sebab asyik dikerjakan..


Pokok munggai  cepat membesar, jika dibiarkan tanpa dicantas, pokok akan tinggi dan sukar untuk memetik pucuk dan buah..Penulis suka pohon dibiarkan rendang. Batang yang dicantas akan ditanam lagi..Hah bersayuran munggai sajalah nanti..




Batas untuk pokok pucuk manis telah disediakan. Dapat tanam dalam sepuluh batang rasanya muak nanti asyik-asyik pucuk manis. Tak apa, muak pucuk manis boleh saja diselang seli dengan pucuk munggai. pucuk ubi pun boleh..Pucuk paku yang ditanam pun dah mula hidup tu..

Jom jom berkebun...

Thursday, March 19, 2020

Perangkap Tikus...

 20hb Mac 2020, Jumaat

Harini dalam sejarah pergerakan dalam  negara dikawal kerana wabak covid 19. Masjid dan surau ditutup untuk sebarang aktiviti sepanjang kawalan terhad bermula 18hb Mac sehingga 31Mac2020. Diharap semua rakyat patuh supaya tempuh itu tidak dilanjutkan.

Solat jumaat digantikan dengan solat zuhur dirumah masing masing. Solat berjamaah pun dilarang sama sekali.

Untuk yang kaki masjid perkara ini tidak menjadi masalah, In Sha Allah pahala tetap diperolehi sebagaimana hadir walaupun solat dirumah kerana ketidakhadiran ke masjid atau surau adalah diluar kawalan mereka.

Sempena memiliki waktu terluang kerana cuti wajib, elok memanfaatkan waktu dengan membuat aktiviti berfaedah dirumah.

Harini penulis nak berkongsi membuat perangkap tikus dari tong cat terpakai.




Penutup tong dipotong bulat..



Menggunakan dawai keras sebagai paksi..


Sediakan penahan paku  disalah satu sisi supaya penutup tidak sentiasa berpusing apabila makanan diletakkan diatas penutup. 

Perangkap sedia digunakan..Tikus akan terperangkap didalam tong ketika leka menikmati umpan. 

Sebelum ini dah cuba racun tikus, berkesan tapi tikus tetap ada lagi dan lecehnya jika tak tau dimana tikus  mati, berhari hari akan menghidu bau bangkai.

Pernah menggunakan perangkap berjaring, tak pernah mengena.

Penulis harap perangkap ini berkesan.

Wednesday, February 26, 2020

Limau Kasturi...


Khamis 27hb Feb 2020
 Huhu 2 hari lagi akan melangkah ke bulan baru Mac...Terlewat sehari dari tahun tahun kebiasaan. Specialnya tahun in bulan Feb berakhir pada 29hb, bukannya 28hb .. Bergembiralah orang yang dapat menyambut ulang tahun kelahiran 29hb...

Tak tahulah samada kemelut politik tanahair mampu berakhir  dengan adanya tambahan satu hari ini. Nampak macam sukar.

Kesah politik ketepilah, menyampah asyik disajikan kemelut yang berpanjangan.. Perubahan pucuk pimpinan diharap menjadikan suasana lebih baik ternyata meleset., serba serbi semakin mengundur kebelakang.



Mujur ada aktiviti sampingan yang dapat dijadikan terapi minda dan fizikal daripada terperuk menghadap media sosial. Kebun tumpang depan rumah kini menjadi ofis dan gym penulis .Dapat juga hasil 



Harini menyulam pokok paku pakis., daripada 8 pokok yang ditanam sebelum ini, hanya dua pokok yang hidup. Selalunya memang macam itu, yang cuba ditanam agak sukar untuk hidup, yang cuba dihapuskan pantang terlepa makin bermaharajalela. Seingat penulis  sakit pergelangan tangan cuba memesin paku pakis yang galak tumbuh dikebun sawit dikampong...

Harap hiduplah asparagus kota ini


Bermula dari semaian sepokok kini pokok sabung nyawa ini dibiakkan lagi menggunakan keratan batang yang direndam didalam air beberapa hari..Kelihatannya mampu hidup.



Bertambah lagi koleksi pokok limau kasturi. Pokok lama ditanam didalam pagar rumah malu malu untuk berbuah, pokok yang ini tanam ditanah tumpang didepan rumah, cahaya cukup harap berbuah lebatlah nanti.



Pokok nangka ini pun dipindahkan dikebun tumpang..Tak pasti spesis apa, benih pokok yang tumbuh sendiri didalam pasu..Dah berapa kali kena cantas batang untuk dihapuskaan kerana ketiadaan tempat untuk ditanam, tapi tetap mau hidup...Rasanya boleh dikawinkan dengan tunas lain nanti untuk membuahkan hasil yang lebih baik.


Jika nangka diatas tu tumbuh
sendiri, semaian benih biji dalam polibeg nih tak pasti mampu hidup atau tak..Dah dekat seminggu  cuba mencambah benih dari buah yang dibeli digerai tepi jalan,tapi belum ada tanda tunas mulai tumbuh...Isi nangka memang sangat manis.



Benarlah, bila pohon banyak, persekitaran pun nyaman., jika tidak masakan kelawar ini memilih pohon salam ini untuk dijadikan habitatnya. Burung burung pun banyak yang singgah memakan biji-biji pokok..Sekarang ni bersepah sepah benih pokok salam dikeliling laman rumah.

Jom jom kita berkebun..

Tuesday, February 18, 2020

Gua Tempurung Perak..



Salah satu destinasi yang ingin dikunjungi, berkesempatan singgah dalam perjalanan balik dari Kuala Kurau ke KL. Selasa 18hb Feb 2020.

Akses yang mudah untuk ke sana. Jika menggunakan lebuhraya boleh mengambil exit Gopeng. Anda tidak akan tersesat apatah lagi kini boleh dipanduarah oleh waze atau google map.

Pengindahan mercutanda di simpang utama Gua Tempurung perlu ditingkatkan,untuk menarik perhatian pengguna jalanraya singgah. Ketika ini mercutanda yang tak seberapa hanya  kelihatan untuk motoris yang  ke utara, namun tidak untuk motoris yang menuju ke selatan.  Alangkah baiknya jika pintu gerbang dibina di simpang utama ini.





Dari simpang utama ke gua tak jauh dalam 3km. Papantanda ini juga sudah kelihatan usang dikelilingi semak samun. Pihak Jabatan Pelancongan negeri Perak perlu mengambil perhatian akan hal sebegini.



Fasiliti ditaman ok. Gerai banyak tandas pun ok luas lagi bersih.






Terdapat pelbagai jenis tour yang boleh disesuaikan dengan kehendak pengunjung dengan tiket berbeza. Jika sekadar melawat santai boleh mengambil tour 1..Untuk lebih lasak ambillah tour 4. Harga tiket bermula dengan harga Rm8  untuk orang dewasa.  


  Antara arca batu kapur yang terbina jutaan tahun.




Sebahagian video yang penulis dapat rakam dan sunting.

Penulis pernah berkunjung ke beberapa gua  di luar negara...Ternyata setiap gua memiliki keunikan tersendiri.

Green Canyon Indonesia

Gua dasar tanah Australia

Air terjun dalam gua Wales UK


Punca air sungai bawah tanah gua  Bosnia



Balik ke KL terjebak dengan kesesakan lebuhraya disebabkan kemalangan beberapa kenderaan ketika hujan renyai...

Pastinya banyak lagi gua gua menarik yang patut kita kunjungi... Gua Niah di Sarawak pun tak pergi lagi..Jom jom jom...


CUTI CUTI

Korea - December 29, 2010 Slideshow: Nor’s trip from Kuala Lumpur, Wilayah Persekutuan, Malaysia to Seoul, South Korea was created by TripAdvisor. See another Seoul slideshow. Take your travel photos and make a slideshow for free.

Link

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

JOM TENGOK